Pertanyaan seputar Psikologi pendidikan

Kali ini saya akan menjawab beberapa pertanyaan yang sering muncul dalam diskusi-diskusi mengenai psikologi pendidikan, yang erat kaitannya dengan proses pembelajaran guru dilapangan. Bukannya mau menggurui, kebetulan pertanyaan ini di ampu oleh dosen saya ibu DR Unifah Rosyidi (thanks bu berkat ibu saya lebih merasa “lebih”).

Bagaimana seharusnya peran guru dalam mengawinkan (menjembatani) pendekatan pedagogic tradisional yang progresif (bersifat student center) dengan pendekatan pedagogic transformasional (bersifat cultural base) dalam proses pembelajaran yang menjadikan siswa bermakna bagi dirinya dan juga bagi lingkungannya.

jawab:

Kita tahu bahwa teori pendidikan selalu berkembang dari waktu ke waktu. Setiap periode tertentu muncul gagasan baru mengenai konsep pendidikan. Gagasan-gagasan itu bisa saling mendukung tetapi juga ada yang saling bertentangan. Dalam perjalanannya, para ahli mengkotakkan berbagai teori pendidikan itu ke dalam dua kelompok besar, yaitu pedagogik tradisional dan pedagogik modern. Namun pada dasarnya semua teori tentang pendidikan bertujuan sama, yaitu ingin menciptakan pendidikan yang lebih meningkat, lebih bermutu, dan lebih memartabatkan manusia.Penggabungan dua pendagogik ini (pedagogic tradisional yang progresif dan pendekatan pedagogic transformasional) disebut pedagogic Transformatif.

Pedagogik transformatif muncul untuk menjawab pertanyaan masyarakat mengenai banyaknya asumsi tentang pendidikan. Di kalangan masyarakat menggema pertanyaan tentang pelaksanaan pendidikan anak-anak mereka, yaitu belajar yang baik itu di sekolah yang mana, guru yang baik itu guru yang bagaimana, memperlakukan anak di rumah itu harus bagaimana, dan seterusnya. Sebaliknya kalangan guru atau pendidik juga memendam beberapa pertanyaan yang tak kalah sulit menjawabnya, yaitu mengajar yang baik itu bagaimana, apakah saya merupakan guru yang baik, bagaimana memperlakukan anak yang tepat di sekolah, dan seterusnya.

Menurut Tilaar (2002: 310) pedagogik transformatif dilandasi oleh beberapa keyakinan berikut:

  1. Pendidikan merupakan usaha memanusiakan manusia.
  2. Peserta didik tidak terisolasi dari lingkungan sosialnya. Peserta didik adalah manusia sosial yang berinteraksi dengan manusia lain dan kebudayaan di sekitarnya.
  3. Peserta didik adalah subjek belajar yang memiliki karakteristik, gaya belajar, dan minat terhadap berbagai hal yang apabila digali potensinya dapat dimanfaatkan bagi keluhuran martabatnya sebagai manusia dan sebagai anggota masyarakat.
  4. Sebagai bagian dari masyarakat, peserta didik berhak mewujudkan kemampuannya untuk meraih martabat yang luhur dan berhak ikut berpartisipasi sebagai penggerak budaya atau perubahan bagi masyarakatnya.

Menurut saya sikap guru dalam melihat pedagogik tansformatif ini adalah :

Guru harus bersikap adaptif terhadap tantangan zaman

Ini disebabkan karena zaman akan selalu berubah, zaman seorang guru dulunya adalah sangat berbeda dengan zaman siswanya kini, maka seorang guru harus dapat mudah beradaptasi akan lingkungan dan perekembangan yang baru. Pada kasus belakangan ini internet ternyata banyak menjadi sorotan kenakalan siswa, maka guru juga harus “update” dengan teknologi ini. Bergesernya kasus tawuran pelajar dengan kenakalan dunia maya harus menjadi catatan penting bahwa zaman itu memang “bergerak”.

Mengubah gaya mengajar

Karena perubahan zaman maka cara mengajar pun harus dilihat sebagai alternative dalam mendidik siswa. Hasil-hasil penelitian tentang neosaintik, multiple intelligence dll membawa perubahan baru dalam pendekatan siswa, termasuk penggunaan bahan ajar yang harus membuat guru makin “kreatif”. Pendekan yang humanistic dan perkembangan teknologi baru adalah syarat wajib seorang guru untuk melakukan revolusi dalam gaya mengajar.

Bermitra dengan siswa

Memang terdengar sangat romantic, tapi inilah bentuk baru dalam interaksi guru dan siswa, dengan membangun relasi yang positif terhadap siswa maka bukan berarti siswa tidak hormat terhadap guru, justru jika dilakukan dengan benar maka akan menjadi sebuah kesinergisan dalam proses belajar mengajar. Ini sangat tepat dalam menjembatani sikap tradisional Indonesia bahwa sikap hormat menghormati antara guru dan siswa menjadi pakem di negeri kita , tapi pakem ini bukan berarti sikap gila hormat seorang guru terhadap siswa. Ber”partner” dengan siswa membuka gerakan baru dalam belajar bahwa mengajar harus dalam posisi “seimbang” guru harus menjadi “pembantu” siswa dalam mengajar.

Dalam psikologi pendidikan, kita mengenal aliran behavioristik, humasistik, dan kognitif. bagaimana menjadikan guru yang kompeten dan efektif (profesional), kaitannya dengan ketiga pendekatan tersebut.

Jawab:

Di sinilah arti penting psikologi pendidikan bagi guru. Kemampuan memahami tingkah laku belajar anak didiknya akan memberi penjelasan bahwa anak sedang dalam keadaan belajar dengan baik atau tidak. Pemahaman ini akan dapat mengukur kemampuan belajar dan kemampuan menerima materi pelajaran bagi para siswanya. Dengan banyaknya aliran dalam pendidikan seharusnya guru mampu mengolah semua kekurangan dan kelebihan di beberapa aliran tersebut.

Guru juga tidak boleh terlalu fanatik dalam sebuah aliran atau terlalu antipasti dalam menyikapi aliran pendidikan. Karena pada intinya guru adalah seorang ”Komposer” yang mampu meramu okestra pendidikan yang lebih baik dengan menggabungkan semua fenomena alian tersebut sehingga tercipta alunan “music” yang baik atau dalam kasus ini penanganan murid yang baik.

Karena pada intinya perbedaan murid yang “kompleks” tidak hanya bisa diselesaikan dalam pandangan aliran tertentu saja. Kadang ada saja murid yang cocok dengan aliran tertentu. Inilah yang membuat guru seharusnya “kaya” akan segala metode pendidikan. Disinilah juga pentingnya guru harus memahami psikologi pendidikan.

Saya sepakat dengan apa yang dikatakan Sudrajat di dalam tulisannya, ia menuliskan beberapa manfaat psikologi pendidikan bagi seorang guru  yaitu :

Merumuskan tujuan pembelajaran secara tepat.

Dengan memahami psikologi pendidikan yang memadai diharapkan guru akan dapat lebih tepat dalam menentukan bentuk perubahan perilaku yang dikehendaki sebagai tujuan pembelajaran. Misalnya, dengan berusaha mengaplikasikan pemikiran Bloom tentang taksonomi perilaku individu dan mengaitkannya dengan teori-teori perkembangan individu.

Memilih strategi atau metode pembelajaran yang sesuai.

Dengan memahami psikologi pendidikan yang memadai diharapkan guru dapat menentukan strategi atau metode pembelajaran yang tepat dan sesuai, dan mampu mengaitkannya dengan karakteristik dan keunikan individu, jenis belajar dan gaya belajar dan tingkat perkembangan yang sedang dialami siswanya.

Memberikan bimbingan atau bahkan memberikan konseling.

Tugas dan peran guru, di samping melaksanakan pembelajaran, juga diharapkan dapat membimbing para siswanya. Dengan memahami psikologi pendidikan, tentunya diharapkan guru dapat memberikan bantuan psikologis secara tepat dan benar, melalui proses hubungan interpersonal yang penuh kehangatan dan keakraban.

Memfasilitasi dan memotivasi belajar peserta didik.

Memfasilitasi artinya berusaha untuk mengembangkan segenap potensi yang dimiliki siswa, seperti bakat, kecerdasan dan minat. Sedangkan memotivasi dapat diartikan berupaya memberikan dorongan kepada siswa untuk melakukan perbuatan tertentu, khususnya perbuatan belajar. Tanpa pemahaman psikologi pendidikan yang memadai, tampaknya guru akan mengalami kesulitan untuk mewujudkan dirinya sebagai fasilitator maupun motivator belajar

Menciptakan iklim belajar yang kondusif.

Efektivitas pembelajaran membutuhkan adanya iklim belajar yang kondusif. Guru dengan pemahaman psikologi pendidikan yang memadai memungkinkan untuk dapat menciptakan iklim sosio-emosional yang kondusif di dalam kelas, sehingga siswa dapat belajar dengan nyaman dan menyenangkan.

Berinteraksi secara tepat dengan siswanya.

Pemahaman guru tentang psikologi pendidikan memungkinkan untuk terwujudnya interaksi dengan siswa secara lebih bijak, penuh empati dan menjadi sosok yang menyenangkan di hadapan siswanya.

Menilai hasil pembelajaran yang adil.

Pemahaman guru tentang psikologi pendidikan dapat mambantu guru dalam mengembangkan penilaian pembelajaran siswa yang lebih adil, baik dalam teknis penilaian, pemenuhan prinsip-prinsip penilaian maupun menentukan hasil-hasil penilaian

“Dengan ketujuh tips dan manfaat tersebut kemungkinan besar masalah-masalah dalam pembelajaran dapat diminimalisir lalu juga berbagai pendekatan aliran pendidikan dapat dipadukan secara efektif dan elegan, sehingga terciptalah pendidikan manusia yang paripurna tanpa harus fanatik dalam satu aliran tertentu.”

diambil dari beberapa sumber…semoga berguna kawan

About these ads

Posted on 17/11/2011, in assessment, Education, evaluation, renungan and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink. 2 Comments.

  1. numpang share buat yang lain ….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: