Pertanyaan Seputar Metode Penelitian

Banyak sekali sebagian kita yang mengaku-ngaku dari lembaga riset padahal faktanya metode yang dijelaskan aspal (asli tapi palsu) bahkan ada seorang teman saya yg mengaku dari lembaga penelitian tapi dia sendiri gak tau bagaimana prosedur  penelitian yang dia kerjakan di lembaganya sendiri. akhirnya data-data dilapangan yang di ambil malah jauh dari harapan dan terkesan dibuat-buat.

Kawan-kawan, semua metode peneltian ini sangat penting mengingat ini akan menjadi alat evaluasi dari kebijakan yang akan diambli baik oleh pemerintah, lembaga ataupun sekolah, untuk itu diperlukan langkah2 yang filosofis dan teknis dilapangan. Berikut ini ada beberapa seputar pertanyaan dalam kaitannya metodologi penelitian yang mungkin bisa menjadi tambahan bagi kita semua. Silakan menikmati…

1. Apa yang dimaksud dengan metode ilmiah dan bagaimana penerapannya dalam penelitian?

Metode ilmiah adalah suatu pengejaran terhadap kebenaran yang diatur oleh pertimbangan-pertimbangan logis. Karena ideal dari ilmu adalah untuk memperoleh interelasi yang sistematis dari fakta-fakta, maka metode ilmiah berkehendak untuk mencari jawaban tentang fakta-fakta dengan menggunakan pendekatan kesangsian sistematis. Karena itu, penelitian dan metode ilmiah mempunyai hubungan yang dekat sekali, jika tidak dikatakan sama. Dengan adanya metode ilmiah, pertanyaan-pertanyaan dalam mencari dalil umum akan mudah terjawab

2. Bagaimana langkah di dalam sistematika penelitian?

1. Identifikasi, Pemilihan dan Perumusan Masalah Penelitian

2. Penelaahan Kepustakaan

3. Perumusan Hipotesis

4. Identifikasi, Klasifikasi dan Pendefinisian Variabel

5. Pemilihan atau Pengembangan Alat Pengambil Data

6. Penyusunan rancangan penelitian

7. Penentuan sampel

8. Pengumpulan data

9. Pengolahan dan analisis data

10. Interpretasi hasil analisis

11. Penyusunan laporan

3. Jelaskan paradigma kuantitatif dan kualitatif berdasarkan atas pendekatan ontologis, Epistemologis, axiologis, retorik, dan metodologis!

Istilah kuantitatif dan kualitatif menurut Borg and Gall (1989) dalam Sugiyono (2009) adalah sebagai berikut :

Many labels have been used to distinguish between tradisional research methods and these new methods : positivistic versus postpositivistic reseach; scientivic versus artistic research; confirmatory versus discovery-oriented research; quantitative versus interpretative research; quantitative versus qualitative research. The quantitative- qualitative distinction seem most widely used. Both quantitative researchers and qualitative researchers go about inquiri in different ways.

Metode kuantitatif dan kualitatif sering dipasangkan dengan nama metode tradisional dan metode baru; metode positivistik dan postposivistik; metode scientific dan metode artistik; metode konfirmasi dan temuan; serta kuantitatif dan interpretatif

Ontologis: Paradigma penelitian kuantitatif dan kualitatif :

a.  Penelitian kuantitatif adalah penelitian yang berlandaskan pada filsafat positivisme, digunakan untuk meneliti pada populasi atau sampel tertentu, teknik pengambilan sampel pada umumnya dilakukan secara random, pengumpulan data menggunakan intrumen penelitian, analisis data bersifat kuantitatif/statistik dengan tujuan menguji hipotesis yang telah ditetapkan.

b.   Penelitian kualitatif adalah penelitian yang berlandaskan pada filsafat postpositivisme, digunakan untuk meneliti kondisi obyek alamiah, (sebagai lawannya adalah eksperimen) dimana peneliti sebagai instrumen kunci, pengambilan sampel sumber data dilakukan secara purposive dan snowbaal, teknik pengumpulan dengan trianggulasi (gabungan), analisis data bersifat induktif/kualitatif, dan hasil penelitian kualitatif lebih menekankan makna daripada generalisasi.

Berdasarkan pengetian tersebut maka secara ontologis hal-hal yang dikaji dalam penelitian kuantitatif dan kualitatif berbeda. Perbedaan itu adalah sebagai berikut :

KUANTITATIF KUALITATIF
A. Jenis penelitian terapan

B. Hasil penelitian untuk mengukur :

1. Hubungan simetris (korelasional)

2. Hubungan Kausal (ex post facto, eksperimen)

A.  Jenis penelitian murni

B. Hasil penelitian untuk :

1. Menemukan budaya (etnografi)

2. Menemukan teori baru (Grounded research)

3. Pengembangan i

PARADIGMA PENELITIAN KUNTITATIF DAN KUALITATIF

KUANTITATIF KUALITATIF
1. Positivistik (fenomena objektif)

2. Deduktif hipotesis

3. Partilaristik (terpisah)

4. Objektif

5. Berorientasi kepada hasil

6. Menggunkan pandangan ilmu

pengetahuan penelitian.

1. Fenomenologik/postpositivistik

2. Induktif hipotesis

3. Holistik (menyeluruh)

4. Subyektif (peneliti sebagai instrumen)

5. Berorientasi kepada proses

6. Menggunakan pandangan ilmu sosial/

Antropological

Sugiyono (2009) mengemukakan bahwa aksioma penelitian kuantitaif dan kualitatif meliputi aksioma tentang, hubungan peneliti dengan yang diteliti, hubungan variabel, kemungkinan generalisasi, dan peranan nilai, seperti ditunjukkan dalam tabel berikut :

PERBEDAAN AKSIOMA PENELITIAN KUANTITATIF DAN KUALITATIF

Aksioma Dasar Penelitian Kuantitatif Penelitian Kualitatif
Sifat realitas Tunggal, dapat diklasifikasi-kan, konkrit, teramati, terukur Ganda, holistik, dinamis, hasil kontruksi dan pemahaman
Hubungan peneliti dengan yang diteliti Peneliti bersifat independen, supaya terbangun obyektivitas Peneliti interaktif dengan sumber data supaya memperoleh makna

(human instrumens, participant observation, in depth interview)

Hubungan Variabel Sebab-akibat (kausal)

X                       Y

Timbal balik/interaktif

X                          Y

Z

Kemungkinan generalisasi Cenderung membuat generalisasi Transferability (hanya mungkin dalam ikatan konteks dan waktu)
Peranan nilai Cenderung bebas nilai Terikat nilai-nilai yang dibawa peneliti dan sumber data

Metodologis: Penelitian Kuantitatif dan Penelitian Kualitatif

Karakteristik Penelitian Kuantitatif dan Penelitian Kualitatif adalah sebagai berikut.

Penelitian Kuantitatif Penelitian Kualitatif
A. Desain

a. Spesifik, jelas, rinci

b. Ditentukan secara mantap sejak awal

c. Menjadi pegangan langkah demi    langkah

A. Desain

a. Umum

b. Fleksibel

c. Berkembang dan muncul dalam proses penelitian

B. Tujuan

a. Menunjukkan hubungan antarvariabel

b. Menguji teori

Mencari generalisasi yang mempunyai nilai prediktif

B. Tujuan

a. Menentukan pola hubungan yang bersifat interaktif

b. Menemukan teori

c. Menggambarkan realitas yang kompleks

d. Memperoleh pemahaman makna

C. Teknik Pengumpulan Data

a. Kuesioner

b. Observasi dan wawancara terstuktur

C. Tenik Pengumpulan Data

a. Participant observation

b. In dept interview

c. Dokumentasi

d. Trianggulasi (gabungan)

D. Instrumen Penelitian

a. Test, angket, wawancara terstruktur

b. Instrumen yang telah terstandar

D. Instrumen Penelitian

a. Peneliti sebagai Instrumen (human instrumen)

b. Buku catatan, tape recorder, camera, handycam dan lain-lain

E. Data

a. Kuantitatif

b.  Hasil pengukuran variabel yang dioperasionalkan dengan menggunakan instrumen

E. Data

a. Deskriptif kualitatif

b. Dokumen pribadi, catatan lapangan, ucapan dan tindakan responden, dokumen dan lain-lain

F. Sampel

a. Besar (minimal 30)

b. Representatif

c. sedapat mungkin random

d. Ditentukan sejak awal

F. Sampel

a. Kecil

b. Tidak representatif

c. Purposive, Snowbaal

d. Berkembang selama proses penelitian

G. Analisis

a. Setelah selesai pengumpulan data

b. Deduktif

c. Menggunakan statistik untuk menguji hipotesis

G. Analisis

a. Terus menerus sejak awal hingga akhir penelitian

b. Induktif

c. Mencari pola, model, thema, teori

H. Hubungan dengan Responden

a. Dibuat berjarak, bahkan sering tanpa kontak supaya obyektif

b. Kedudukan peneliti lebih tinggi dari responden

c. Jangka pendek sampai hipotesis dapat dibuktikan

H. Hubungan dengan Responden

a. Empati, akrap supaya memperoleh pemahaman yang mendalam

b. Kedudukan sama bahkan sebagai guru atau konsultan

c. Jangka lama, sampai datanya jenuh, dapat ditemukan hipotesis atau teori

I. Usulan Desain

a. Luas dan rinci

b. Literatur yang berhubungan dengan masalah dan variabel yang diteliti

c. Prosedur yang spesifik dan rinci langkah-langkahnya.

d. Masalah dirumuskan dengan spesifik dan jelas

e. Hipotesis dirumuskan dengan jelas

f. Ditulis secara rinci dan jelas sebelum terjun ke lapangan

I. Usulan Desain

a. Singkat, umum bersifat sementara

b. Literatur yang digunakan bersifat sementara, tidak menjadi pegangan utama.

c. Prosedur bersifat umum, seperti akan merencanakan tour/piknik

d. Masalah bersifat sementara dan akan ditemukan setelah studi pendahuluan

e. Tidak dirumuskan hipotesis, karena justru akan menemukan hipotesis

f. Fokus penelitian ditetapkan setelah diperoleh data awal dari lapangan

J. Kapan penelitian dianggap selesai?

Setelah semua kegitan yang direnca-nakan dapat diselesaikan

J. Kapan penelitian dianggap selesai?

Setelah tidak ada data yang dianggap baru/jenuh

K. Kepercayaan terhadap hasil Penelitian

Pengujian validitas dan realiabilitas instrumen

K. Kepercayaan terhadap hasil Penelitian

Pengujian kredibilitas, depenabilitas, proses dan hasil penelitian

Epistemologis : Proses penelitian Kuantitatif dan Kualitatif

a. Proses Penelitian Kuantitatif

Penelitian kuantitatif pada prinsipnya adalah untuk menjawab masalah. Penelitian ini bertolak dari studi pendahuluan terhadap obyek yang diteliti (preliminary study) untuk mendapatkan betul-betul masalah. Masalah harus digali melalui studi pendahuluan, melalui fakta-fakta empiris. Supaya peneliti dapat menggali masalah dengan baik, maka peneliti harus menguasai teori melalui membaca referensi. Selanjutnya masalah diidentifikasi dan dirumuskan secara spesifik. Rumusan masalah pada umumnya dibuat dalam bentuk kalimat tanya.

Untuk menjawab rumusan masalah yang sifatnya sementara (berhipotesis), maka peneliti dapat membaca  referensi teoritis yang relevan dengan masalah dan berfikir. Penemuan penelitian sebelumnya yang relevan juga dapat digunakan  sebagai bahan untuk memberikan jawaban sementara terhadap rumusan masalah (hipotesis).

Untuk menguji hipotesis tersebut peneliti  dapat memilih metode/strategi/pendekatan/ desain penelitian yang sesuai. Pertimbangan ideal untuk memilih metode itu adalah tingkat ketelitian data yang diharapkan dan konsisten yang dikehendaki. Sedangkan pertimbangan praktis adalah tersedianya dana, waktu, dan kemudahan yang lain. Misalnya metode survey, ex post facto, eksperimen, evaluasi dan lain-lain.

Setelah metode penelitian yang sesuai dipilih, maka peneliti dapat menyusun instrumen penelitian. Instrumen ini digunakan sebagai alat pengumpul data yang dapat berbentuk tes, angket/kuesioner, wawancara terstruktur atau observasi. Instrumen ini harus diuji dahulu validitas dan reliabilitasnya sebelum digunakan.

Pengumpulan data dilakukan pada obyek tertentu baik berbentuk populasi maupun sampel. Sampel harus representatif untuk menyimpulkan hasil penelitian dengan baik. Setelah data terkumpul, selanjutnya melakukan analisis untuk menjawab rumusan masalah dan menguji hipotesis yang diajukan dengan teknik statistik tertentu. Berdasarkan analisis ini apakah hipotesis ditolak atau diterima atau apakah penemuan itu sesuai dengan hipotesis yang diajukan atau tidak.

Kesimpulan adalah langkah terakhir dari tahap penelitian yang berupa jawaban terhadap rumusan masalah. Proses penelitian kuantitatif tampak jelas dari langkah-langkah merumuskan masalah, berteori, berhipotesis, mengumpulkan data, analisis data dan membuat kesimpulan dan saran. Sedangkan penggunaan konsep dan teori yang relevan serta pengkajian terhadap hasil-hasil penelitian yang mendahului guna untuk menyusun hipotesis  merupakan aspek logika (logiko-hypothetico). Pemilihan metode penelitian, menyusun instrumen, mengumpulkan data dan analisisnya adalah aspek metodologi.

b. Proses Penelitian Kualitatif

Tahap pertama, peneliti kualitatif yaitu memasuki obyek/lapangan. Pada waktu memasuki obyek, peneliti tentu merasa asing terhadap obyek tersebut. Tahap ini disebut tahap orientasi atau deskripsi, dengan grant tour question. Peneliti mulai mendeskripsikan apa yang dilihat, didengar, dirasakan dan ditanyakan.

Tahap kedua, yaitu tahap reduksi/fokus. Tahap ini peneliti mereduksi segala informasi yang diperoleh pada tahap pertama untuk memfokuskan pada masalah tertentu. Peneliti mulai menyortir data dengan cara memilih data yang menarik, penting, berguna, dan baru. Data-data tersebut dikelompokkan menjadi berbagai kategori yang ditetapkan sebagai fokus penelitian.

Tahap ketiga, yaitu tahap selection. Peneliti menguraikan fokus yang telah ditetapkan menjadi lebih rinci. Peneliti juga melakukan analisis yang mendalam terhadap data dan informasi yang diperoleh, maka peneliti dapat menemukan thema dengan cara mengkonstruksikan data menjadi suatu bangunan pengetahuan, hipotesis atau ilmu baru.

Tahap keempat, peneliti harus mampu menghasilkan informasi-informasi yang bermakna, bahkan hipotesis atau ilmu baru yang dapat digunakan untuk mengatasi masalah dan meningkatkan taraf hidup manusia. Proses memperoleh data atau informasi setiap tahapan (deskripsi, reduksi, seleksi) tersebut dilakukan secara sirkuler, berulang-ulang dengan  berbagai cara dan dari berbagai sumber. Setelah peneliti memasuki obyek peneltian atau sering disebut situasi sosial ( terdiri atas tempat, aktor/pelaku/orang-orang, dan aktivitas) peneliti berfikir apa yang akan ditanyakan (1). Setelah menemukan pertanyaan selanjutnya peneliti bertanya kepada orang-orang yang dijumpai di tempat tersebut (2). Jawaban yang diperoleh dianalisis apakah jawabannya betul atau tidak (3). Jika jawaban atas pertanyaan dirasa betul, maka dibuatkan kesimpulan (4).

Tahap kelima, yaitu peneliti mencandra kembali kesimpulan yang dibuat. Apakah kesimpulan tersebut kredibel atau tidak. Untuk memastikan kesimpulan tersebut, peneliti masuk lapangan lagi dan mengulang pertanyaan dengan cara dan sumber yang berbeda, tetapi dengan tujuan sama. Kalau kesimpulan telah diyakini memiliki kredibelitas yang tinggi, maka pengumpulan data dinyatakan selesai.

Axiologis : Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif

a. Penelitian Kuantitatif

Penelitian kuantitatif digunakan :

1) Bila masalah yang merupakan titik tolak penelitian sudah jelas. Tampak adanya penyimpangan antara yang seharusnya dengan yang terjadi, antara aturan dan pelaksanaan, antara teori dan praktik. Dalam proposal masalah ini  harus ditunjukkan dengan data baik data hasil penelitian sendiri atau dokumentasi.

2) Bila peneliti inginmendapatkan informasi yang luas dari suatu populasi. Jika populasi terlalu luas penelitian dapat menggunakan sampel yang diambil dari populasi tersebut.

3) Bila ingin mengetahui pengaruh perlakukan/treatment tertentu terhadap yang lain. Untuk kepentingan ini peneliti dapat menggunakan metode eksperimen.

4) Bila peneliti bermaksud menguji hipotesis penelitian. Hipotesis ini dapat berbentuk hipotesis deskriptif, komparatif, dan asosiatif.

5) Bila peneliti ingin mendapatkan data yang akurat, berdasarkan fenomena yang empiris dan dapat dikukur.

6) Bila peneliti ingin menguji terhadap adanya keragu-raguan tentang validitas pengetahuan, teori, dan produk tertentu.

b. Penelitian Kualitatif

Penelitian kualitatif digunakan untuk kepentingan yang berbeda bila dibandingkan dengan penelitian kuantitatif. Penelititian kualitatif kapan digunakan, dikemukakan sebagai berikut.

1) Bila masalah penelitian belum jelas, masih kabur, bahkan masih gelap. Kondisi semacam ini cocok dilakukan dengan penelitian kualitatif, karena peneliti kualitatif akan langsung ke obyek melakukan penjelajahan dengan grand tour question, sehingga masalah akan dapat ditemukan dengan jelas. Peneliti akan melakukan ekplorasi terhadap suatu obyek.

2) Untuk memahami makna dibalik data yang tampak. Gejala sosial sering tidak bisa difahami berdasarkan ucapan atau tindakan seseorang. Setiap ucapan dan tindakan seseorang sering mempunyai makna tertentu. Data yang cocok untuk mencari makna dari setiap perbuatan tersebut hanya cocok diteliti dengan metode kualitatif, dengan teknik wawancara yang mendalam dan obserbasi berperan serta, dan dokumentasi.

3) Untuk memahami interaksi sosial. Interaksi sosial yang kompleks hanya dapat diurai dengan penelitian kualitatif.

4) Untuk memahami perasaan orang. Perasaan orang sulit dimengerti kalau tidak diteliti dengan metode kualitatif.

5) Untuk mengembangkan teori. Penelitian kualitatif paling tepat digunakan untuk mengembangkan teori yang dibangun melalui data yang diperoleh di lapangan (grounded research).

6) Untuk memastikan kebenaran data. Data sosial sering sulit dipastikan kebenarannya. Penelitian kulitatif dengan teknik pengumpulan data secara trianggulasi/gabungan, maka kepastian data akan lebih terjamin.

7) Untuk meneliti sejarah perkembangan. Sejarah perkembangan kehidupan seorang tokoh masyarakat akan dapat dilacak dengan penelitian kualitatif. Dengan menggunakan data dokumentasi dan wawancara mendalam kepada pelaku yang dipandang tahu, maka dapat ditemukan sejarah perkembangan kehidupan seseorang.

4. Apakah yang dimaksud dengan masalah penelitian ? Apakah ada perbedaan antara masalah penelitian dan masalah yang bukan penelitian ?

Masalah penelitian adalah “masalah yang pemecahannya memerlukan penelitian”

Syarat2 masalah penelitian:

  1. Fisibel dari segi dana, waktu, alat, keahlian peneliti, dan subjek penelitian yg dibutuhkan
  2. Interesting bagi penelitinya
  3. Novel, yaitu menguatkan, membantah, melengkapi dgn penelitian sebelumnya
  4. Etik penelitian tidak dilanggar
  5. Relevan bagi perkembangan ilmu saat itu

Bedanya jika masalah yang bukan penelitian tidak memerlukan kajian mendalam dan dapat diselesaikan dalam waktu relative singkat

5. Jelaskan sumber-sumber yang dapat kita gunakan untuk memperoleh masalah penelitian dan berikan contoh satu rumusan masalah penelitian kuantitatif dan satu rumusan penelitian kualitatif!

Menurut Suharsimi Arikunto (1996:25), sumber masalah dapat diperoleh dari berbagai macam arah:

  1. kehidupan sehari-hari,
  2. dari membaca buku,
  3. dapat diberi dari orang lain.  
  4. Akan tetapi  menurutnya yang paling baik adalah datang dari dirinya sendiri sehingga ada dorongan kebutuhan  untuk memperoleh jawaban.

Sugiyono (1994:35) menambahkan bahwa sumber masalah bisa diambil dari

1) adanya penyimpangan antara pengalaman dengan kenyataan;

2) penyimpangan antara apa yang telah direncanakan dengan kenyataan;

3) dari pengaduan; dan

4) dari kondisi yang muncul karena  adanya  kompetisi.

(Suryabrata,(1983:61) Masalah penelitian bisa juga diambil dari sumber lain yaitu:

1) bacaan terutama bacaan yang berisi laporan penelitian;

2) seminar, diskusi, dan lain-lain pertemuan ilmiah;

3) pernyataan pemegang otoritas;

4) pengamatan sepintas;

5) pengalaman pribadi; dan kadang kala

6) perasaan intuitif

  • Contoh satu rumusan masalah penelitian kuantitatif dan satu rumusan masalah penelitian kualitatif.

a. Satu rumusan masalah penelitian kuantitatif

-    Contoh rumusan masalah deskriptif

Seberapa tinggi minat baca dan lama belajar rata-rata per hari siswa SMPN 272 Jakarta?

-          Contoh rumusan masalah komparatif

Adakah perbedaan, motivasi belajar dan hasil belajar bahasa Indonesia antara murid yang berasal dari keluarga Guru, Pegawai Swasta dan Pedagang?

-          Contoh rumusan masalah asosiatif

1) Hubungan Simetris

Adakah hubungan motivasi belajar dan prestasi belajar bahasa Indonesia siswa kelas IX SMPN 272 Jakarta?

2) Hubungan Kausal

Adakah pengaruh penguasaan kosa kata terhadap kemampuan mengapresiasi novel remaja siswa kelas VIII SMP N 272 Jakarta?

b. Satu rumusan masalah penelitian kualitatif

Bagaimanakah perkembangan kemampuan kerja antara lulusan SMA dan SMK?

6. Jelaskan pengertian variabel dan jenis-jenisnya dengan contoh dalam penelitian bahasa dan sastra!

a. Pengertian Variabel

Kerlinger (2000) berpendapat bahwa variabel adalah simbol atau lambang yang di dalamnya diletakkan bilangan atau nilai. Sevilla (1997) mendefinisikan variabel sebagai suatu karakteristik yang memiliki dua atau lebih nilai atau sifat yang berdiri sendiri.

Variabel penelitian diartikan sebagai segala sesuatu yang akan menjadi objek pengamatan atau penelitian. Variabel penelitian dinyatakan sebagai faktor-faktor yang berperan dalam peristiwa atau gejala yang akan diteliti.

b. Macam Variabel

variabel kuantitatif terdiri atas dua kelompok, yaitu :

1. Variabel diskrit (discrete), yaitu variabel kuantitatif yang tidak memiliki nilai pecahan. Misalnya : Mahasiswa Pascasarjana Pendidikan Bahasa UNJ angkatan 2009/2010 (60 orang, tidak 59,9 orang). Variabel diskrit  merupakan hasil perhitungan.

2. Variabel bersambung (continous), yaitu variabel kuantitatif yang mempunyai angka pecahan. Misalnya: Jarak tempat tinggal dengan sekolah adalah 7 km. Sesungguhnya jarak tersebut tidak  tepat 7 km, tetapi berada di antara 7,9 km hingga 8,1 km. Variabel bersambungan merupakan hasil pengukuran.

c. Jenis-Jenis Variabel

1) Variabel Independen (variabel bebas) : variabel ini sering disebut sebagai variabel stimulus, prediktor, antecendent. Variabel bebas adalah variabel yang mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel dependen (terikat).

2) Variabel Dependen (variabel terikat) : variabel ini sering disebut sebagai variabel output, kreteria, konsekuen. Variabel terikat adalah variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat, karena adanya variabel bebas.

3) Variaber Moderator adalah variabel yang mempengaruhi (memperkuat dan memperlemah) hubungan antara variabel independen dan variabel dependen. Variabel disebut juga variabel independen kedua.

4) Variabel Intervening (variabel antara) adalah variabel yang secara teoritis mempengaruhi hubungan antara variabel independen dengan dependen menjadi tidak langsung dan tidak dapat diamati dan diukur.

5) Variabel Kontrol adalah variabel yang dikendalikan atau dibuat konstan sehingga hubungan variabel independen dan variabel dependen tidak dipengaruhi oleh faktor luar yang tidak diteliti.

Contoh Jenis-Jenis Variabel :

Judul :  Pengaruh penguasaan kosa kata dan frekuensi membaca terhadap kemampuan mengapresiasi novel remaja siswa SMPN 272 Jakarta.

  • Variabel dependen (terikat)       : kemampuan mengapresiasi
  • Variabel independen (bebas)     : penguasaan kosa kata
  • Variabel moderator (atribut)      : frekuensi membaca
  • Variabel intervening (antara)      :
  • Variabel kontrol                                :

7. Jelaskan batasan pengertian populasi, populasi target, populasi terjangkau, kerangka sampling, dan sampel!

a. Pengertian Populasi

populasi adalah keseluruhan subjek/objek psikologis yang dibatasi oleh kreteria tertentu untuk dikenai generalisasi penelitian

b. Pengertian Populasi Target

Populasi target adalah sekelompok subjek/objek (manusia, binatang, peristiwa atau benda) yang memiliki kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti sebagai sasaran penelitian sehingga menghasilkan suatu kesimpulan hasil penelitian. Populasi target adalah populasi yang menjadi sasaran penelitian yang nantinya akan menjadi cakupan kesimpulan.

c. Populasi Terjangkau

Populasi itu disebut pupulasi terjangkau apabila populasi yang terdiri  atas sekelompok subjek/objek yang dijadikan sasaran penelitian itu terdata. Misalnya siswa kelas IX SMP N  FAJAR  tahun pelajaran 2009/2010.

d.  Kerangka Sampling

Sampling adalah sebuah prosedur atau cara untuk memilih bagian unit yang ada dalam suatu populasi.

e. Sampel

Sampel adalah bagian dari jumlah subyek/objek dan karakteristik yang dimiliki populasi tersebut, yang menjadi pusat atau fokus pengamatan dalam penelitian.

8. Jelaskan perbedaan antara penarikan sampel random (probabilitas) dan nonrandom (nonprobabiltas)!

1. Sampel Probabilitas
Sampel probabilitas adalah himpunan unit / elemen observasi yang dipilih sedemikian rupa sehingga unit/elemen dalam populasi tersebut memiliki peluang yang sama untuk terpilih.
Jenis – jenis sampel probabilitas
a. sampel acak sederhana
b. sampel acak berlapis
c. sampel acak klaster
d. sampel acak dua tahap

2. Sampel Nonprobabilitas
Sampel nonprobabilitas adalah angggota populasi tidak diberi kesempatan / peluang yang sama untuk dijadikan sampel.
Jenis – jenis sampel nonprobabilitas :
Sampel sistematis
Sampel purposif
Sampel kuota

9. Bagaimana langkah-langkah di dalam penyusunan instrumen penelitian?

Menurut Hadjar, yaitu:

1). Mendefinisikan variabel;

2). Menjabarkan variabel ke dalam indikator yang lebih rinci;

3). Menyusun butir-butir;

4). Melakukan uji coba;

5). Menganalisis kesahihan (validity) dan keterandalan (reliability).

Suryabrata untuk alat ukur khususnya atribut non-kognitif adalah:

1). Pengembangan spesifikasi alat ukur;

2). Penulisan pernyataan atau pertanyaan;

3). Penelaahan pernyataan atau pertanyaan;

4). Perakitan instrumen (untuk keperluan uji-coba);

5). Uji-coba;

6). Analisis hasil uji-coba;

7). Seleksi dan perakitan instrumen;

8). Administrasi instrumen;

9). Penyusunan skala dan norma

  1. Berikan sebuah contoh judul penelitian korelasional dalam pengajaran bahasa dan sastra (dengan dua variabel bebas dan satu variabel terikat) dan rumusan masalahnya!
  1. Berikan sebuah contoh judul penelitian eksperimen dalam pengajaran bahasa dan sastra (dengan dua variabel bebas dan satu variabel terikat) dan rumuskan masalahnya!

semoga berguna…salam blogger

About these ads

Posted on 25/09/2010, in assessment, Education, evaluation. Bookmark the permalink. 3 Comments.

  1. Terima Kasih…..informasinya sangat bermanfaat:)

  2. Terimakasih….Infonya sangat membantu…:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: